Mengerikan! Film “Lights Out” Bakal Bikin Kamu Fobia Gelap│ Movie Review

August 14, 2016

Lights-Out-official-poster

Banyak teori yang mencoba menjawab mengapa banyak orang takut gelap. Bapak Psikoanalisis Sigmund Freud menganggapnya sebagai akibat dari rasa takut perpisahan anak dengan ibunya. Ilmuwan lain, beranggapan bahwa hal ini adalah peninggalan nenek moyang manusia yang takut diserang predator malam.

Berbicara sedikit tentang orang takut gelap, satu lagi nih Flagers, film horor supernatural siap ngehantuin malam-malam kalian. Film tersebut tidak lain dan tidak bukan, “Lights Out.” “Lights Out” merupakan sebuah film garapan sutradara David F. Sandberg yang diproduseri oleh Lawrence Grey, Eric Heisserer, dan sang master film horor, James Wan. Diangkat dari film pendek berjudul sama karya Sandberg di tahun 2013, film ini dibintangi oleh Teresa Palmer, Gabriel Bateman, Billy Burke, Maria Bello, dan Lotta Losten, yang sebelumnya juga bermain di film pendek tersebut.

lights2

Diceritakan seorang bocah kecil, Martin (Gabriel Bateman) yang takut akan kegelapan. Alasan ia takut gelap hanya satu, yakni satu sosok hitam menyeramkan yang menerornya tiap malam menjelang. Makhluk ini, hanya bisa muncul dalam kegelapan. Ibu Martin, Sophie (Maria Bello), agak terganggu mentalnya setelah kematian sang suami.

Harapan Martin satu-satunya adalah Rebecca (Teresa Palmer), kakak tirinya yang hidup terpisah dengannya. Rebecca, gadis muda yang sulit berkomitmen dan menaruh rasa percaya pada orang lain, tergerak untuk menolong Martin. Karena dendam pada Sophie, awalnya ia melakukan hal ini untuk menyakiti sang ibu.

Lights-Out-Header-2_1050_591_81_s_c1

Namun hal ini berubah begitu ia mengetahui bahwa sosok misterius yang mengejar Martin, adalah sosok yang juga menghantui Rebecca kecil. Keadaan makin rumit, karena sang ibu ternyata memiliki kaitan erat dengan makhluk mengerikan ini. Ini, adalah premis “Lights Out,” sebuah film horor panjang yang merupakan pengembangan dari film pendek karya David F Sandberg

Ide dasar dalam film pendek yang viral ini yakni soal setan yang muncul kala gelap, cukup berhasil diterjemahkan dalam bentuk film panjang oleh Sandberg. Porsi horor, ia seimbangkan dengan drama keluarga dan sedikit bumbu percintaan antara Rebecca dengan pacaranya, Bret (Alexander DiPersia).

download

Sandberg juga tampaknya sudah tahu persis ke mana arah “Lights Out” akan berjalan. Ketimbang meminjam nuansa horor atmosferik seperti “The Conjuring” yang menggiring penonton dalam kengerian secara perlahan, “Lights Out” secara konsisten memilih jump scare sebagai senjata utama untuk menakut-nakuti penonton. Pendekatan ini memang pas dengan konteks setan yang hanya muncul dalam gelap.

Sulit rasanya menyangkal bahwa film ini begitu manjur dalam membuat adrenalin terpompa dan menggedor-gedor jantung. Bagian paling menarik dari Lights Out, ada dalam babak ketiga film ini. Yakni, saat perseteruan akhir antara makhluk misterius tersebut dengan Rebecca, Martin, dan Bret. Tak hanya ketegangan yang dijalin rapat, “duel” antara Bret dengan sang makhluk terasa begitu seru.

Apalagi, karakter manusia dalam film ini tak diposisikan sekadar sebagai mangsa makhluk halus yang lemah. Mereka diberi senjata untuk melawan setan tersebut, dan mereka melakukan perlawanan secara sengit. Secara garis besar, film yang akan tayang mulai 16 Agustus mendatang ini memberikan pengalaman sepanjang 80 menit yang cukup menyenangkan namun menegangkan. Untuk mereka yang agak lemah dengan teror mental seperti dalam film ini, Lights Out mungkin akan menambah alasan bagi mereka untuk takut pada gelap. So Flagers, tunggu apalagi, jangan lupa nonton “Lights Out” di bioskop-bioskop kesayangan kalian ya!

 

Comments and 906 views

Dimas Andra Saputra

Your Future Engineer │ Model United Nations │ Entertainment World

Related Posts

COMMENT

Leave a Reply